Bagikan
Lapas Magelang telah dilengkapi mesin sinar X Ray yang dapat mendeteksi logam hingga obat-obatan serta narkoba, SMNet.Com/dok

 

MAGELANG- Sebanyak 349  dari 581  warga binaan  penghuni Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II A Kota Magelang, diusulkan mendapat remisi khusus  Hari Raya Idul Fitri 1439 H.

‘’Mereka yang diusulkan terdiri atas narapidana kasus narkoba serta kasus pidana lainnya,’’ kata  Kasubsi Registrasi Lapas  Magelang, Cahyo S, kemarin.

Dia menerangkan, usulan remisi bisa berubah karena, misalnya saat diusulkan napi tersebut melanggar aturan sehingga usulan remisinya dicabut.

Usulan remisi ke Kementerian Hukum dan Hak
Asasi Manusia (Kemenkumham) melalui sistem informasi pemasyarakatan. Yaitu sistem informasi pemasyarakatan yang terintegrasi antara Unit Pelaksana Teknis Pemasyarakatan, Kantor Wilayah Kemenkumham, dengan Direktorat
Jenderal Pemasyarakatan.

Menurutnya, pengajuan remisi melalui sistem informasi
diberlakukan  sejak tahun 2017, dan dinilai lebih efektif karena memangkas waktu dan admnistrasi.
Syarat yang harus dipenuhi oleh para narapidana untuk
mendapatkan remisi khusus Lebaran adalah, beragama Islam dan telah memenuhi persyaratan administratif dan substantive. Antara lain telah menjalani pidana minimal enam bulan, tidak terdaftar pada register pelanggaran disiplin narapidana, serta aktif mengikuti program pembinaan di lapas.

‘’Narapidana yang diusulkan mendapat remisi, diharapkan dapat menjadi  motivasi bagi warga binaan pemasyarakatan untuk selalu berintegritas, berkelakuan baik selama menjalani hukumannya, dan tidak melakukan pelanggaran. Selain itu, juga menjadi contoh napi lainnya,’’ tuturnya Cahyo.
Dia mengemukakan, jumlah penghuni Lapas II A Kota Magelang sebanyak  581 orang. Perinciannya,  580 adalah WNI dan satu
orang  WNA. Yakni  orang Iran berkebangsaan Inggris terkait kasus penyalahgunaan  narkoba.
‘’Napi  WNA  tersebut merupakan napi  pindahan dari LP Cipinang yang divonis  hukuman seumur hidup,’’ jelasnya.

Selain itu,  Lapas Kelas II A Magelang  juga mendapat titipan dua anak balita yang saat ini sedang disusui oleh dua napi wanita. Untuk itu, pihaknya  memberi kemudahan untuk napi wanita karena harus merawat anak balitanya hingga dua tahun. Dua napi wanita itu menjadi penghuni lapas karena kasus uang palsu dan kasus pidana membantu aborsi.

Di Lapas Magelang  juga terdapat dua narapidana teroris. Satu napi atas nama Gus Karman sebagai pengebom Mapolres Surakarta tahun 2016, dan napi atas nama Triyo Safrido yang merupakan pelaku rencana penyerangan roket ke Singapura pada tahun 2016. ‘’Gus Karman dihukum 4 tahun 6 bulan, sedang Triyo dihukum 3 tahun penjara. Saat ini keduanya ditempatkan di sel khusus dan terpisah. Keduanya berkelakuan baik,” tutur Cahyo.

Untuk kepentingan  keamanan dan mencegah masuknya barang yang dilarang ke dalam lembaga pemasyarakatan (lapas)  lewat pembesuk,  saat ini Lapas Magelang  telah dilengkapi mesin sinar X Ray yang dapat mendeteksi logam hingga obat-obatan serta narkoba. ‘’Ini komitmen kami untuk membersihkan lapas dari jaringan peredaran narkoba,’’ tegasnya.  (SMNet.Com/dh)

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here