Bagikan
Bayi yang dibuang ibunya dijenguk Wakil Wali Kota Windarti Agustina dan Pj Sekda Sumartono di RS Harapan, (SMNet.Com/dok)

 

MAGELANG- Wakil Wali Kota, Windarti Agustina, didampingi Penjabat Sekda Kota Magelang, Sumartono, Kamis (4/10) menyempatkan diri menjenguk bayi yang dibuang oleh ibunya usai dilahirkan. Bayi tersebut hingga kini masih dirawat di Rumah Sakit Harapan Magelang.

Windarti menegaskan, Pemkot Magelang siap mendampingi ibu bayi tersebut. ‘’Meski ibunya bukan dari Kota Magelang, tapi kejadiannya di sini. Kita ikut bertanggungjawab. Akan ada pendampingan untuk ibu itu, jika butuh pengacara/lawyer akan kita sediakan,’’ ujar Windarti saat menjenguk bayi tersebut di RS Harapan, Kamis (4/10).

Selain itu, Pemkot Magelang juga akan terus memantau perkembangan bayi yang dilahirkan N (21), warga Kecamatan Bandongan, Kabupaten Magelang. ‘’Pemkot Magelang melalui Komisi Perlindungan Anak Daerah (KPAD) akan terus memantau perkembangan bayi itu,’’ tuturnya.

Windarti  dan Sumartono sempat masuk ke dalam ruang bayi dan melihat langsung kondisi bayi. ‘’Bayinya cantik. Saya tidak tega, anak cantik seperti itu sampai disia-siakan,’’ ungkapnya.

Dia mengaku trenyuh melihat kondisi bayi. ‘’Apapun alasan si ibu, kita tidak membenarkan. Tapi kita ada di sini bersama-sama demi hak anak, dia punya hak untuk mendapatkan perlindungan dan hak-hak lainnya,’’ tegasnya.

Seperti diketahui, kondisi bayi yang sengaja dibuang ibu kandungnya setelah dilahirkan di salah satu toilet lantai tiga Pusat Perbelanjaan Matahri Magelang, kemudian dijatuhkan dari ketinggian sekitar 12 meter dalam keadaan sehat, dan masih dirawat di incubator RS Harapan Magelang.

Bayi dengan panjang  41 sentimeter dan berat badan saat dilahirkan 1,8 kilogram  ketika ditemukan banyak  luka-luka. Yaitu di pipi sebelah kiri, bagian dada, siku kiri dan bagian punggung memar, serta terdapat luka lecet di bagian kemaluan.

Dokter Instalasi Gawat Darurat (IGD) RS Harapan, dokter Rini Isyunti menuturkan,  luka-luka yang dialami bayi malang tersebut akibat terjatuh dari ketinggian sekitar 12 meter.Namun, luka-luka itu tidak  mengkhawatirkan kondisi kesehatan bayi tersebut.

‘’Untuk memastikan kesehatannya, kami pantau terus dan dimasukkan ke dalam incubator. Karena diduga saat dilahirkan masih  prematur, yakni masih berumur sekitar lima sampai enam bulan,’’ ujarnya. (SMNet.Com/dh)

 

 

 

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here